Kabar Terbaru dari Whatsapp

SCIENCETECH 17 Jan 2021, By Redaksi
Kabar Terbaru dari Whatsapp (Ilustrasi aplikasi pesan WhatsApp, Facebook, Telegram / Pixabay)

JAKARTA (sijori.id) -WhatsApp menyatakan akan mengundur batas akhir penerapan kebijakan privasi baru yang mendapat protes karena dinilai membahayakan pengguna.

WhatsApp, salah satu aplikasi perpesanan terpopuler di dunia, baru-baru ini mempresentasikan pemberitahuan kebijakan privasi baru yang mencakup berbagi dengan data pengguna Facebook termasuk lokasi perangkat dan detail kontak untuk obrolan yang dibagikan di aplikasi “Business”.

Menurut pengumuman perusahaan yang dikeluarkan awal Januari, pengguna harus menyetujui persyaratan baru berbagi data hingga 8 Februari, jika tidak, akun mereka akan dihapus. Setelah pengumuman tersebut, banyak orang bereaksi negatif dengan beralih ke messenger lain seperti Telegram dan Signal.

Menurut pernyataan Jumat 14 Januari 2021, WhatsApp mengatakan akun pengguna tidak akan ditangguhkan atau dihapus pada 8 Februari. Platform menginginkan lebih banyak waktu bagi pengguna untuk meninjau kebijakan baru dengan cermat sebelum opsi bisnis baru diberlakukan pada 15 Mei.

WhatsApp menyatakan bahwa mereka akan melakukan lebih banyak upaya lagi untuk menjernihkan informasi yang salah tentang cara kerja privasi dan keamanan.

Tetap Dilindungi

WhatsApp menggarisbawahi bahwa data yang dibagikan di antara pengguna dalam percakapan pribadi tetap akan tetap dilindungi dengan end-to-end encryption dan “baik WhatsApp maupun Facebook tidak dapat melihat pesan pribadi ini.”

“Itulah mengapa kami tidak menyimpan catatan tentang siapa yang mengirim pesan atau menelepon semua orang. Kami juga tidak dapat melihat lokasi yang Anda bagikan dan kami tidak membagikan kontak Anda dengan Facebook,” bunyi pernyataan itu.

“Terima kasih untuk semua orang yang telah menghubungi. Kami masih berupaya untuk mengatasi kebingungan apa pun dengan berkomunikasi langsung dengan pengguna @WhatsApp. Tidak seorang pun yang akunnya akan ditangguhkan atau dihapus pada 8 Februbari dan kami akan mengembalikan paket bisnis kami hingga setelah Mei,” tulis WhatsApp di Twitter.

Sejak 2016, ketentuan privasi WhatsApp telah mengizinkannya untuk membagikan beberapa data penggunanya dengan perusahaan induknya Facebook, yang menyebabkan ketidakpercayaan di antara pengguna, meskipun faktanya itu bersifat sukarela. WhatsApp juga telah menjadi pusat skandal pelanggaran data selama beberapa tahun terakhir, yang tidak membantu situasi tersebut.

Dengan mengumumkan aturan barunya pada awal Januari, WhatsApp menghilangkan pilihan apakah data pengguna, termasuk kontak, nomor telepon, informasi perangkat seluler, dll akan dibagikan dengan perusahaan induk Facebook.

Rencana tersebut meningkatkan ketidakpercayaan massal di antara pengguna hingga menyebabkan banyak orang mengunduh aplikasi messenger alternatif. Menurut Sensor Tower, yang mengumpulkan data aplikasi, jumlah unduhan WhatsApp menunjukkan penurunan 14 persen dalam seminggu setelah pengumuman.

Aplikasi messenger Telegram melaporkan 11,9 juta unduhan baru untuk periode yang sama, dibandingkan dengan 6,5 juta pada minggu sebelumnya.

Messenger Signal diunduh 8,8 juta kali, yang secara signifikan melebihi 246.000 unduhan sebelumnya. Pada hari Jumat, Signal offline setelah servernya tidak dapat menangani masuknya unduhan baru . (*)

undefined

Pungki